Aplikasi Live Streaming Mudah Film Box Office The Power Of The Dog, Film Yang Harus Ditonton

The Power Of The Dog, Film Yang Harus Ditonton

The Power Of The Dog, Film Yang Harus Ditonton post thumbnail image

Rudyard Kipling telah menulis puisi indah berjudul ‘The Power of the Dog’. Semua pecinta anjing pasti akan mengangguk setuju pada “The fourteen years which Nature permits,” sambil menelan segumpal air mata atau mengedipkan mata. Namun, The Power of the Dog, yang ditulis dan disutradarai oleh Jane Campion berdasarkan novel tahun 1967 eponymous Thomas Savage, bukanlah tentang cinta seseorang pada seekor anjing.

Sepertinya buku yang bagus untuk inspirasi, itu adalah baris dari Mazmur dalam Alkitab. Meskipun ada beberapa anjing yang berlarian di peternakan Burbank, selain cinta, kesedihan, kebencian, kecemburuan, dan seksualitas, The Power of the Dog, adalah meditasi kompleks tentang apa artinya menjadi seorang pria. George Burbank (Jesse Plemons) dan saudaranya, Phil (Benedict Cumberbatch) adalah peternak kaya.

The Power Of The Dog, Film Yang Harus Ditonton

Saudara-saudara secara temperamen sangat berbeda, dengan George menjadi lebih lembut, lebih baik dan lebih lembut sementara Phil meskipun kasar, memiliki kekaguman dari semua tangan peternakan. Ketika saudara-saudara berhenti di seorang janda, penginapan Rose (Kirsten Dunst) selama menjalankan ternak, George jatuh cinta padanya. Phil, di sisi lain mengolok-olok putra banci Rose, Peter (Kodi Smit-McPhee).

Ketika George menikahi Rose, garis pertempuran ditarik. Film ini diambil dan dilakoni dengan indah. Jiwa-jiwa gigih yang menulis tentang Selandia Baru yang berdiri di Montana 1925, harus bergerak. Tidak ada yang mengeluh ketika pengaturan Big Little Lies dan Nine Perfect Strangers dipindahkan dari Australia ke Amerika. Cumberbatch menyempurnakan Phil yang berkonflik dan tertutup untuk menciptakan karakter yang meskipun tidak menyenangkan, adalah seseorang yang Anda rasakan.

Dunst adalah wahyu sebagai Rose yang baru menikah yang berubah menjadi minum ketika hidup menjadi terlalu banyak untuknya. Plemons ‘George diam-diam membuat kehadirannya terasa sementara Smit-McPhee meluncur sangat dekat dengan sisi gelap. Campion, yang memenangkan Silver Lion untuk Penyutradaraan Terbaik di Festival Film Internasional Venesia ke 78 tahun ini, telah menumbangkan macho barat tradisional untuk menceritakan kisah tajam tentang hubungan manusia.

Sementara kecepatan ruminatif mungkin membutuhkan waktu untuk membiasakan diri terutama bagi mereka yang terbiasa dengan film yang bergerak dengan kecepatan sangat tinggi, tetapĀ https://www.fsnoi.org/ dengan kisah cinta dan kesedihan yang diceritakan secara sensitif ini memastikan waktu dihabiskan dengan baik. Skornya juga sama cantiknya. Disusun oleh Jonny Greenwood dari ketenaran Radiohead, itu benar-benar menghantui.

Dengan sapuan biola, terompet, dan piano, ia menyentuh semua nada dramatis sambil juga memiliki gitar yang moody untuk menyamakan semuanya. Ini meresahkan dan menghipnotis, indah namun ambigu. Saya biasanya lebih suka skor berada di latar belakang, tidak mengalihkan perhatian dari aktor atau peristiwa film. Namun, skor ini mengganggu, dan saya menyukainya untuk itu.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Related Post